Senin, April 15, 2024

Waduh! Kecanduan Media Sosial Mirip Narkoba, Ini Penjelasannya

 

Indonesiadaily.net – Media sosial memudahkan komunikasi masyarakat dunia. Namun, ternyata ada beragam ancaman dari penggunaan media sosial.
Selain itu, media sosial bisa membuat penggunanya kecanduan. Bahkan, dampaknya hampir serupa dengan kecanduan akibat narkoba.

Dilansir dari laman Addiction Center, seperti dari Kompas.com, penelitian terkini menemukan bahwa dampaknya pada otak dapat mirip dengan efek narkoba. Media sosial seperti Facebook, Snapchat, dan Instagram memicu dopamin. Efek ini sebenarnya bertujuan untuk mempertahankan penggunaan produk mereka sebanyak mungkin. Namun, hal ini mirip dengan dampak perjudian dan konsumsi narkoba.

Penelitian menunjukkan bahwa aliran terus-menerus retweet, like, dan share dari situs-situs ini menyebabkan area hadiah otak memicu reaksi kimia yang sama dengan narkoba seperti kokain. Para ahli neurosains bahkan membandingkan interaksi media sosial dengan suntikan dopamin langsung ke dalam sistem.

Baca Juga  Viral Rizky Billar Diamuk Tetangga karena Ngebut

Efek tersebut tidak hanya bersifat psikologis tetapi juga fisik karena penggunaan media sosial mempengaruhi otak secara langsung.

Studi terbaru dari Universitas Harvard menemukan bahwa pengekspresian diri di situs jejaring sosial aktif pada bagian otak yang sama ketika mengonsumsi zat adiktif seperti obat-obatan adiktif. Area “hadiah” di otak dan jalur pesan kimiawi di otak memengaruhi keputusan dan sensasi.

Ketika seseorang mengalami sesuatu yang memberikan hadiah atau menggunakan zat adiktif, neuron yang memproduksi dopamin di otak aktif dan tingkat dopamin meningkat. Oleh karena itu, otak menerima “hadiah” dan mengaitkan obat atau aktivitas tersebut dengan penguatan positif.

Laman Fakultas Kedokteran Universitas Stanford, menjelaskan hal yang serupa. Penggunaan media sosial menciptakan pengalaman menyenangkan yang instan. Setiap notifikasi, seperti suka atau menyebutkan, memberikan dorongan dopamin sehingga menyebabkan individu merasakan kesenangan.

Baca Juga  Cara Instan Diet yang Ampuh Turunkan Berat Badan dalam Sepekan, Amankah?

Media sosial memberikan banyak hadiah instan dalam bentuk perhatian dari orang lain dengan usaha yang relatif minimal. Otak memprogram ulang dirinya sendiri melalui penguatan positif ini, membuat orang menginginkan suka, retweet, dan reaksi emotikon. Ada dua faktor utama yang membuat media sosial dan narkoba memiliki kesamaan. Pertama, akses mudah dan hadiah cepat.

Mirip dengan suntikan jarum di kulit, sebuah cara memasukkan obat seperti heroin, telepon pintar adalah jarum hipodermik modern yang dapat memberikan dopamin digital untuk orang-orang di generasi saat ini.

Hal yang sama berlaku untuk telepon pintar dengan warna-warna cerah, lampu berkedip, dan pemberitahuan yang menarik, itu memberikan gambar ke korteks visual kita yang sulit untuk ditolak. Perkembangan ini menuntut perhatian dan upaya pencegahan untuk mengurangi risiko dampak negatif dari penggunaan media sosial yang berlebihan.(*)

Baca Juga  Perdana Menteri Thailand Perketat Aturan Kepemilikan Senjata dan Penggunaan Narkoba

 

Editor : Nur Komalasari

 


Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest Articles