Kamis, Juli 18, 2024

MINDA Dorong Kemerdekaan Palestina Lewat Advokasi

Indonesiadaily.net – Sebagai usaha mendukung tugas pemerintah dan negara Indonesia dalam melaksanakan ketertiban dunia, khususnya mendukung kemerdekaan Palestina, grand launching Lembaga Misi Indonesia untuk Perdamaian Dunia (MINDA) dilaksanakan pada Sabtu, 15 Juni 2024 di Depok.

Heru Susetyo, S.H., LL.M., M.Si., Ph.D, Direktur Eksekutif MINDA dalam sambutannya mengatakan, visi MINDA adalah mendukung dan memperjuangkan perdamaian dan keadilan di Indonesia dan di dunia melalui advokasi, aktivisme dan kampanye-kampanye hukum, serta HAM dan kemanusiaan yang anti kekerasan dan sesuai koridor perundang-undangan nasional dan hukum internasional.

“MINDA terbentuk pada 22 Maret 2024 dan sudah melakukan beberapa kegiatan seperti diskusi dan mimbar bebas tentang Palestina. MINDA tidak hanya bekerja untuk Palestina tetapi juga untuk ketidakadilan, pelanggaran HAM, dan kejahatan yang terjadi di seluruh dunia, ” ungkap Heru.

Baca Juga  Bawaslu Banyuwangi Pelototin Tahapan Coklit

Sementara itu, Dr. Hidayat Nur Wahid, Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat RI, dalam sambutannya mengapresiasi kehadiran MINDA sebagai terobosan penting.

“Belum banyak pembelaan dan advokasi formal terkait hukum untuk Palestina di Indonesia. Sudah begitu banyak pelanggaran HAM di Palestina, pembunuhan dan pembantaian terhadap anak dan wanita, tapi belum banyak terdengar suara dan pembelaan, misalnya dari aktivis HAM dan perempuan/feminis, “kata dia.

Ziyad Boumakhla Tur, Wakil Sekretaris Jenderal Global Coallition for Al-Quds and Palestine (Koalisi Internasional Bela Al-Quds dan Palestina) yang juga hadir menyampaikan apresiasinya atas kehadiran MINDA yang berfokus pada advokasi hukum. Ziyad mengatakan bahwa yang dihadapi dunia saat ini adalah bangsa yang tidak memahami bahasa manusia. Semua sudah tidak dipedulikan. Oleh karena itu, dunia perlu melakukan aksi-aksi yang lebih massif untuk mengantisipasi hal-hal yang jauh lebih buruk yang akan dilakukan Israel. Ziyad juga berpesan agar MINDA lebih meluaskan pengaruhnya secara internasional.

Baca Juga  FWP dan IJTI Depok Beraksi, Puluhan Paket Sembako Dibagikan

Grand Launching MINDA juga diramaikan dengan diskusi panel bertema “Peran dan dampak nyata advokasi global dalam memperjuangkan kemerdekaan Palestina”. Diskusi panel diisi oleh delapan narasumber dari berbagai lembaga/gerakan, yakni Prof. M. Lutfi Zuhdi, Lc., M.A, Ph.D (Guru Besar Fakultas Ilmu Budaya UI yang juga pernah menjabat sebagai Ketua Program Studi Kajian Timur Tengah dan Islam Pascasarjana UI), M. Syauqi Hafidz (Koordinator Gerakan BDS Indonesia), Maimon Herawati (Dosen Fikom Unpad yang juga aktivis Palestina), Arif H. Haryono (Aktivis Dompet Dhuafa), Shofwan Al Banna , Ph.D. (Pakar Hubungan Internasional UI), Usman Hamid (Direktur Amnestimy International Indonesia), Erlangga Gresshinov, dan Dr. Saiful Bahri (Wakil Direktur MINDA).

Baca Juga  Kapolri Izinkan Pertandingan Piala AFF di Hadiri 70 persen Kapasitas Penonton

Seharusnya Duta Besar Palestina untuk Indonesia, Zuhari Al Shun dan Presiden Nuraa Women’s Institute, Nurhayati Ali Assegaf juga hadir namun berhalangan pada saat-saat terakhir. Minda juga melayangkan undangan pada Kemenlu.

Diskusi panel dengan banyak narasumber tersebut benar-benar memberi banyak wawasan terkait advokasi yang telah dilakukan berbagai lembaga untuk kemerdekaan Palestina.

Minda sendiri dalam aktivitas advokasi untuk Palestina telah menyelenggarakan beberapa kegiatan seperti seminar internasional tentang peran Indonesia menghadirkan perdamaikan di bumi Palestina dengan pembicara seperti Dr. Lex Takkenberg, mantan pemimpin etika UNRWA pada April 2024. Minda juga melakukan riset tentang pemberitaan di media massa Indonesia dan kunjung tokoh wakil rakyat Indonesia tentang Palestina.(*)


Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest Articles