Kamis, Mei 30, 2024

Jepang Alami Masalah Tidak Biasa, Anak Mudanya ‘Kurang’ Minum Alkohol

Indonesiadaily.net – Pemerintah Jepang sedang menghadapi masalah yang tidak biasa, yakni anak mudanya yang dianggap kurang mengonsumsi minuman beralkohol.

Sejak pandemi tahun 2020, bar dan tempat lain yang menjual alkohol mengalami kemunduran oleh pembatasan aktivitas akibat Covid-19. Hal tersebut menyebabkan penjualan dan pendapatan pajak minuman keras anjlok.

Negara dengan ekonomi ketiga terbesar di dunia itu pun mengampanyekan “Sake Viva” untuk menggenjot penjualan minuman beralkohol, tentunya dengan diawasi oleh Badan Pajak Nasional.

Kampanye tersebut mengundang peserta untuk mengajukan ide tentang bagaimana merangsang permintaan alkohol di kalangan anak muda melalui layanan baru, metode promosi, produk, desain, dan bahkan teknik penjualan menggunakan kecerdasan buatan atau metaverse.

“Pasar minuman beralkohol domestik menyusut karena perubahan demografis seperti penurunan angka kelahiran dan populasi yang menua, dan perubahan gaya hidup akibat dampak Covid-19,” kata situs web kampanye tersebut, seraya menambahkan bahwa kompetisi tersebut bertujuan untuk menarik generasi muda dan untuk merevitalisasi industri.

Baca Juga  131 Anak Alami Gangguan Ginjal Akut Misterius, Ini Gejalanya

Kontes ini mencakup ide-ide promosi untuk semua jenis alkohol Jepang, dengan aplikasi dibuka hingga 9 September 2022. Finalis akan diundang ke konsultasi ahli pada bulan Oktober, sebelum turnamen final pada bulan November di Tokyo.

Menurut kantor pajak, pemenang akan menerima dukungan bagi rencana mereka untuk dikomersialkan.

Namun, tidak semua orang setuju dengan langkah yang diambil pemerintah tersebut.

“Apakah kamu bercanda?” tulis salah satu pengguna Twitter. “Menjauh dari alkohol adalah hal yang baik!”

Pengkritik juga menilai bahwa tampaknya tidak pantas bagi lembaga pemerintah mendorong kaum muda untuk minum, dan tampaknya kampanye tersebut tidak mempertimbangkan risiko kesehatan atau kepekaan terhadap para alkoholik.

Kementerian Kesehatan Jepang sebelumnya telah memperingatkan bahaya minum berlebihan. Mereka menyebut konsumsi alkohol yang berlebihan sebagai masalah sosial utama yang bertahan meskipun ada penurunan konsumsi baru-baru ini.

Baca Juga  Dor! Lagi Polisi Tembak Rekan Seprofesi Hingga Tewas

Hal itu mendesak orang-orang dengan kebiasaan minum yang tidak sehat untuk ‘mempertimbangkan kembali’ hubungan mereka dengan alkohol.

Adapun, Jepang, bersama dengan beberapa negara lain di Asia, memang mempertahankan pembatasan ketat selama sebagian besar pandemi, menutup ruang publik, dan mengurangi jam kerja restoran.

Izakayas – pub atau kedai versi Jepang – sangat terpukul. Data dari Kementerian Ekonomi, Perdagangan ,dan Industri menunjukkan penjualan berkurang setengahnya dari 2019 hingga 2020.

Dengan lebih sedikit kesempatan untuk minum di depan umum, tingkat “konsumsi rumah tangga” – minum di rumah – meningkat secara signifikan.

Sekitar 30% orang berusia 40-an hingga 60-an minum secara teratur dibandingkan dengan hanya 7,8% orang berusia 20-an.

Baca Juga  Kasus Pembunuhan Brigadir J : Rentetan Fakta Terkuak dari 4 - 6 Agustus

“Dengan cara ini, penurunan kebiasaan minum dari tahun ke tahun diperkirakan berdampak pada menyusutnya pasar domestik,” kata kementerian itu.

Dalam laporan 2021, badan pajak mengatakan bea atas minuman keras telah menjadi sumber pendapatan utama bagi pemerintah selama berabad-abad, tetapi telah menurun dalam beberapa dekade terakhir.

Jepang tercatat menerima 1,1 triliun yen (US$ 8,1 miliar) pajak alkohol pada 2021, 1,7% dari pendapatan pajak keseluruhan, dibandingkan dengan 3% pada 2011, dan 5% pada 1980. (*)

 

Editor : Pebri Mulya


Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest Articles