Kamis, Mei 30, 2024

Ini Dia Kereta Pertama yang Mulai Beroperasi di Sulawesi

Indonesiadaily.netSulawesi kini memiliki kereta pertama, yakni dengan rute Makassar-Parepare. Tetapi, kereta tersebut akan mulai beroperasi pada Oktober 2022. Kereta yang beroperasi yakni menghubungkan Kabupaten Barru dan Kabupaten Maros sepanjang 71 km.

“Uji coba ini sebetulnya uji coba sudah lama, waktu penyelesaian segmen 1 dan 2 yang ada di daerah Barru. Sedangkan pembangunan kita saat ini sedang dalam proses penyelesaian dari Barru menuju Pangkep sampai Maros jadi ada tiga kabupaten yang tersambung,” kata Kepala Balai Pengelola Kereta Api Sulawesi Selatan, Andi Amanna Gappa, Selasa 30 Agustus 2022.

Namun, Andi masih bisa memastikan tanggal berapa kereta yang diprioritaskan untuk penumpang tersebut dioperasikan.

Baca Juga  China Harus Tanggung Juga Beban Biaya Pembangunan Kereta Cepat

“Kita upayakan paling lambat di akhir Oktober untuk layanan sepanjang 71 km, prioritasnya angkutan penumpang. Untuk jalur sisa lainnya saat ini pembangunannya terus dikebut,” terangnya.

Bicara tarif, Andi menjelaskan, kegiatan kereta ini merupakan angkutan perintis. Dia mengatakan, pembiayaan operasional kereta ini dilakukan pemerintah.

“Kebetulan untuk kegiatan angkutan penumpang, kegiatan penumpang ini masih disubsidi perintis, artinya pembiayaan untuk operasi sudah di-cover oleh pemerintah. Yang kami dengar sudah kontrak, karena kegiatan pelelangan ini ada di bawahnya Direktorat Lalu Lintas dan Angkutan Kereta Api,” katanya.

Dia mengatakan, karena angkutan perintis maka tarifnya tidak akan seperti tarif komersil. Namun, ia mengaku belum mendapat informasi yang jelas berapa tiket kereta api tersebut.

Baca Juga  5 Negara Ini Tidak Memiliki Masjid, Umat Muslim Ibadahnya ke Luar Negeri

“Memang saat ini belum ada informasi secara tegas berapa biayanya, tapi kami yakin karena perintis ambilnya mungkin diambil tarif yang murah dulu, yang penting ada perubahan pola transportasi masyarakat dari menggunakan transportasi darat beralih ke kereta api,” jelasnya.

Ditanya kisarannya, ia menyebut bisa saja tarifnya Rp 5 ribu, Rp 10 ribu ataupun Rp 20 ribu. Meski demikian, ia menuturkan, tarif kereta ini kemungkinan dipukul rata.

“Kalau boleh kisaran-kisaran, bisa jadi Rp 5 ribu- Rp 10 ribu atau mungkin Rp 20 ribu itu kan layanannya 71 km. Karena kan belum ada juga kita tetapkan tarif jarak dekat maupun jarak jauh, karena kan perintis ya, jadi kita pukul rata nanti tarifnya,” jelasnya. (*)

Baca Juga  Ayah Brigadir J Bingung dengan Pengakuan Irjen Ferdy Sambo

 

Editor : Pebri Mulya


Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest Articles