Kamis, Juli 25, 2024

Honda Alami ‘Mimpi Buruk’ di Moto GP, Mantan Manajer Rossi Dianggap Solusi

Indonesiadaily.net – Mantan manajer Valentino Rossi, yakni Davide Brivio menurut Pengamat MotoGP, Carlo Pernat bisa menjadi sosok yang pas untuk menyelamatkan Honda.

Sejak ditinggal Marc Marquez yang mengalami kecelakaan fatal pada seri pembuka musim 2020, Honda mengalami situasi yang sulit untuk bisa tampil kompetitif di kelas utama MotoGP.

Akibat kondisi itu, Honda mengambil langkah berbeda dalam pengembangan motor RC213V mereka di musim selanjutnya tanpa bertumpu kepada Marc Marquez.

Hal itu dianggap sebagai sesuatu yang brilian hingga Honda menjalani musim berat lainnya pada MotoGP 2022 ini.

Sempat dianggap sudah berada di jalur yang tepat pada awal musim ini, pabrikan asal Tokyo Jepang tersebut justru berada dalam situasi yang lebih rumit.

Baca Juga  Gudang Shopee di Tangerang Terbakar, 22 Mobil Pemadam Diterjunkan

Para penunggang RC213V tidak bisa berbuat apa-apa untuk bersaing di baris depan hingga paruh pertama MotoGP 2022 berakhir.

Masalah semakin rumit, saat Repsol Honda harus kembali kehilangan Marc Marquez yang naik meja operasi untuk keempat kali saat kompetisi berlangsung.

Terlepas dari hilangnya Baby Alien, pengembangan RC213V dinilai telah salah arah dan membuat para pasukan Honda kewalahan.

Hal itulah yang ada dalam benak pengamat MotoGP kondang, Carlo Pernat di mana dia merasa motor Honda menjadi motor terburuk pada musim ini.

“Ini adalah situasi yang kacau, Honda adalah motor paling buruk di lintasan,” ucap Carlo Pernat, dilansir dari laman Motosan.

Lebih lanjut, pria asal Italia tersebut merasa Honda terutama tim pabrikan mereka Repsol Honda perlu melakukan pembenahan.

Baca Juga  RS BSH Buka Layanan 7 Paket Vaksinasi, Ini Daftar Harganya

Pembenahan ini menjadi langkah utama penyelamatan Honda, dan yang harus dilakukan adalah mengganti Alberto Puig dengan sosok yang lebih mumpuni.

Carlo Pernat menilai bahwa Davide Brivio merupakan sosok yang pas menggantikan pria asal Spanyol tersebut.

Tangan dingin Davide Brivio sudah terbukti tatkala dia menangani Valentino Rossi dalam masa-masa awalnya bersama Yamaha.

Selain itu, pria yang kini bekerja untuk tim F1 Alpine itu juga pernah mengantarkan Joan Mir menjadi juara dunia bersama Suzuki pada musim 2020 lalu.

“Hipotesis mengenai Brivio harus dievaluasi, dia tahu tentang Jepang, dia tahu bagaimana membuat kelompok, dia tahu memilih pembalap. Dia akan menjadi figur yang sempurna untuk hal ini,” ucap Carlo Pernat.

Baca Juga  Ini Rentetan Sumber Kekayaan Kerajaan Inggris usai Ratu Elizabeth II Meninggal

Hingga berakhirnya paruh pertama MotoGP 2022, Honda belum beranjak dari dasar klasemen konstruktor sementara.

Dengan torehan total 85 poin, Marc Marquez dkk menduduki peringkat keenam. (*)

 

Editor : Fenilya


Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest Articles

Perumda Tirta Kahuripan