Senin, April 15, 2024

Gubernur Jakarta Anies : Bukan Lagi ‘Rumah Sakit’ Tapi ‘Rumah Sehat’

Indonesiadaily.net – ‘Rumah Sehat untuk Jakarta’ menjadi pilihan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk istilah baru untuk ‘Rumah Sakit Umum Daerah’ (RSUD) ‘. Perubahan tersebut, hanya berlaku bagi rumah sakit milik Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jakarta.

Anies mengatakan penjenamaan dilakukan karena selama ini ‘rumah sakit’ memiliki orientasi pada kuratif dan rehabilitatif.

“Selama ini RS kita berorientasi pada kuratif dan rehabilitatif, sehingga datang karena sakit, lalu datanglah ke rumah sakit untuk sembuh. Untuk sembuh itu harus sakit dulu, sehingga tempat ini menjadi tempat orang sakit,” kata Anies, Rabu 3 Agustus 2022.

Anies mengatakan, penjenamaan ‘rumah sakit’ menjadi ‘rumah sehat’ juga agar peran fasilitas kesehatan itu ditambah dengan aspek promotif dan preventif.

Baca Juga  Kota Tua Jakarta Disulap Jadi Suasana Abad ke-17, Bulan Ini Selesai Revitalisasi

 

Anies berharap, masyarakat yang datang ke RS bukan sekadar untuk berobat, tapi juga untuk lebih sehat. Menurutnya, warga bisa datang ke ‘rumah sehat’ untuk melakukan medical check up, persoalan gizi, hingga konsultasi kesehatan.

“Jadi, ‘rumah sehat’ ini dirancang untuk benar-benar membuat kita berorientasi pada hidup yang sehat, bukan sekadar berorientasi untuk sembuh dari sakit. Karena itulah kemudian konsepnya disusun sebagai sebuah Rumah Sehat untuk Jakarta,” ungkap Anies.

Anies menambahkan, seiring dengan penjenamaan ini, dilakukan juga penyeragaman simbol RS-RS di Jakarta. Menurutnya selama ini simbol RS-RS milik pemerintah berbeda.

“Padahal semuanya adalah institusinya pemerintah yang memberi pelayanan kepada seluruh warga, yang warga bisa datang ke manapun juga,” ungkap dia.

Baca Juga  Dirut BRI Ungkap Komitmen BRI Berikan Dividen Optimal kepada Pemegang Saham

Menurut Anies penjenamaan ‘rumah sakit’ menjadi ‘rumah sehat’ sudah direncanakan sejak 2019. Namun, hal tersebut tertunda lantaran pandemi virus Korona (Covid-19).

“Ide gagasan mulai dibahas 2019, 2020 mulai awal, mulai kita siapkan langkah-langkahnya, lalu muncul pandemi sehingga ini terhenti. Baru kemudian diaktifkan lagi setelah kita bisa suasananya lebih memungkinkan,” ujar dia. (*)

 

Editor : Fenilya


Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Latest Articles